Launching Digitalisasi Pasar Rakyat, Semakin Transparan dan Efisien dengan E-Retribusi Pasar Rakyat

0
129
Launching Digitalisasi Pasar Rakyat di Pasar Niten (dok.Humas Pemkab Bantul)

LENSA9.com – Pemerintah Kabupaten Bantul melakukan percepatan digitalisasi pasar rakyat, melalui Dinas Koperasi UKM Perindustrian dan Perdagangan Kabupaten Bantul menggelar launching percepatan dan perluasan digitalisasi daerah dengan penerapan E-retribusi pasar dan Q-ris di pasar rakyat bekerja sama dengan Bank BPD DIY.

Digitalisasi yang dilakukan adalah penerapan E-retribusi pasar rakyat merupakan system informasi yang dapat diakses secara online yang memuat transaksi pembayaran retribusi dari para pedagang. Dengan adanya E-retribusi ini kualitas pengelolaan retribusi dapat ditingkatkan karena lebih akuntabel, transparan, dan efisen.

Pada launching digitalisasi pasar rakyat melibatkan 500 pedagang yang akan membayar retribusi pelayanan pasar secara non-tunai menggunakan Q-ris, pedagang tersebut merupakan pedagang dari Pasar Niten, Pasar Imogiri, Pasar Semampir, Pasar Sungapan, Pasar Serep dan Pasar Angkruksari.

Google search engine

Jumlah pedagang di 32 pasar yang ada di Kabupten Bantul mencapai 11.800. Pedagang yang ada di Pasar Niten kurang lebih 700 pedagang, saat ini masih berfokus pada 120 pedagang dengan prioritas kios.

“Kami merencanakan hingga pertengahan tahun 2023 E-retribusi dapat diterapkan pada 4.000 pedagang pasar dan pada akhir 2024 seluruh pedagang di Kabupaten Bantul sudah wajib E-retribusi,” ujar Sekretaris Dinas KUKMPP, Yanatun Yunadiana, S.Si., M.Si di Pasar Niten, Kamis (28/7/2022).

Penyelenggaraan launching digitalisasi pasar tahun 2022 mengusung tema “Dengan E-retribusi Kita Tingkatkan Kalitas Pengelolaan Retribusi secara Lebih Efisien dan Akuntabel” yang sesuai dengan tagline percepatan dan perluasan E-retribusi pasar rakyat yaitu “gampang dan ganep, gampang carane dan ganep itungane”.

Dalam sambutan Bupati Bantul yang sampaikan oleh asisten II Bidang Perekonomian dan Pembangunan Kabuaten Bantul, Bambang Guritno, S.H. Pasar rakyat merupakan bagian vital dari proses perdagangan dan merupakan bagian dari aktivitas keseharian masyarakat, maka untuk menyesuaikan pola kehidupan era revolusi industri 4.0 dan pola adaptasi kondisi baru Pemerintah Kabupaten Bantul melakukan modernisasi dan digitalisasi pasar rakyat.

“Saya berharap sebelum 2024 target tersebut bisa tercapai, nanti dilanjutkan dengan E-retribusi parkir dan sebagainya, sehingga akan lebih efisien, efektif, dan memuaskan semua pemangku kepentingan baik untuk pedagang pembeli maupun pengelola pasar,” ujar Bambang.

Bambang berharap, dengan hadirnya digitalisasi pasar rakyat ini diharapkan akan mempercepat program digitalisasi di Kabupaten Bantul dan tentunya akan memperkuat sistem pemerintahan berbasis teknologi Pemkab Bantul.

Editor : Kumalasari

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here